source: canva

Sidang Perdana Mentri Israel Netanyahu

Drama hukum dan politik Israel terjadi hari Senin ketika Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menghadapi pengadilan dalam persidangan korupsinya sementara usahanya untuk membentuk pemerintahan setelah pemilihan yang masih diragukan mencapai fase kritis.

Perdana menteri veteran berusia 71 tahun — yang bulan lalu memperebutkan pemilihan keempatnya dalam waktu kurang dari dua tahun — tiba di gedung pengadilan Yerusalem di mana ia ditemui oleh para pendukung tetapi juga lawan yang menyebutnya “menteri kejahatan” Israel.

Perdana menteri pertama Israel yang didakwa dalam jabatannya diperintahkan untuk muncul secara langsung di Pengadilan Distrik Yerusalem, ia didakwa dengan suap, penipuan, dan pelanggaran kepercayaan. Ketika proses pengadilan berlangsung, Presiden Reuven Rivlin memulai dua hari pembicaraan untuk menentukan pemimpin partai mana yang memiliki peluang terbaik untuk membentuk pemerintahan yang stabil setelah pemilihan 23 Maret.

Israel masih terperosok dalam krisis politik terburuk dalam sejarah 73 tahunnya, dengan pemilih dan parlemen yang berjumlah 120 anggota terpecah, apakah Netanyahu layak untuk memperpanjang masa jabatan rekornya selama 12 tahun berturut-turut.

Partai Likud sayap kanan Netanyahu finis pertama dalam jajak pendapat hampir dua minggu lalu, memenangkan 30 kursi, tetapi jalannya menuju mayoritas absolut, harus memiliki 61 kursi. Kamp anti-Netanyahu, sayangnya, tidak memiliki pemimpin yang jelas, terbagi secara ideologis dan harus berjuang untuk menempa koalisi mayoritas.

Korupsi serius

Netanyahu, mengenakan masker wajah hitam dan jas gelap, duduk di pengadilan, jaksa utama Liat Ben-Ari mengatakan kepada hakim bahwa perdana menteri terlibat dalam “kasus korupsi pemerintah yang serius”. Dia telah didakwa menerima hadiah yang tidak tepat dan berusaha untuk memperdagangkan peraturan dengan mogul media dengan imbalan liputan positif – khususnya untuk membatah tuduhan terhadap dirinya.

Ben-Ari mengatakan Netanyahu telah “membuat penggunaan tidak sah dari kekuatan pemerintahan yang dipercayakan kepadanya,” dalam urusannya dengan eksekutif media “untuk memajukan urusan pribadinya”. Dengan izin dari hakim, Netanyahu meninggalkan ruang sidang sebelum penuntut memanggil saksi pertamanya, mantan kepala eksekutif situs berita Walla, Ilan Yeshua.

Yeshua bersaksi bahwa ia telah secara teratur menerima instruksi dari sekutu Netanyahu untuk memposting artikel yang menguntungkan bagi perdana menteri dan menyebarkan informasi yang mencoreng saingan utamanya. “Jelas bahwa kami adalah situs web yang melakukan apa yang diminta kantor perdana menteri kepada kami,” kata Yeshua kepada pengadilan.

Menurut kesaksian Yeshua, target utama dari dugaan kampanye mencoreng Netanyahu adalah Naftali Bennett, mantan anak didik perdana menteri yang sekarang memimpin partai nasionalis religius Yamina. Fakta itu sekarang menjadi masalah politik bagi Netanyahu, yang kemungkinan akan membutuhkan dukungan Bennett untuk membentuk pemerintahan.

Pertemuan presiden

Sementara itu Rivlin, yang kediaman presidennya juga merupakan tempat protes anti-Netanyahu, sedang bertemu dengan para pejabat partai sepanjang hari. Umumnya, ia akan memberikan pemimpin dengan rekomendasi terbanyak dari anggota parlemen individu dalam 28 hari untuk membentuk pemerintahan. Ini dapat diperpanjang 14 hari dengan keputusan presiden.

Rekomendasi itu berjalan seperti yang diharapkan, dengan Likud dan dua partai Yahudi ultra-Ortodoks, yang menguasai 16 kursi, mendukung pemerintahan yang dipimpin Netanyahu. Finisher peringkat kedua pemilu, partai Yesh Atid sentris, menggunakan 17 suaranya untuk mendukung pemimpin Yair Lapid, mantan pembawa acara televisi.

Lapid juga memperoleh delapan kursi yang dikuasai oleh Menteri Pertahanan Benny Gantz, yang merupakan saingan utama Netanyahu dalam tiga pemilihan sebelumnya. Keputusan Gantz untuk bergabung dengan koalisi berumur pendek di bawah Netanyahu menyebabkan dukungan politiknya runtuh.

Sementara rekomendasi akhir Lapid tetap tidak pasti, aliansi anti-Netanyahu akan membutuhkan kesepakatan ketat di antaranya, Gantz, pembelot Likud Gideon Saar, Bennett, dan sekelompok partai sayap kiri. Yamina telah mendukung Bennett untuk perdana menteri, dalam perkembangan lain yang diharapkan. Tapi posisinya bisa berkembang setelah Rivlin menetapkan mandat.

Dalam twist yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk politik koalisi Israel, tampaknya mustahil bagi salah satu kamp untuk membentuk pemerintahan tanpa dukungan dari Partai Raam Islam konservatif, yang menguasai empat kursi.
Pemimpinnya Mansour Abbas telah mengatakan dia terbuka untuk mendengar dari semua sisi, tetapi partai Zionisme Agama kanan-jauh telah mengesampingkan duduk dalam pemerintahan dengan Raam, semakin mempersulit harapan koalisi Netanyahu. Jika perdana menteri dan kamp anti-Netanyahu gagal membentuk koalisi, Israel bisa segera menghadapi pemilihan kelima.

Leave a Reply

Your email address will not be published.